Klik disini untukJual Mobil Anda

5 Faktor Penting Menjaga Tekanan Ban Mobil Tetap Stabil

Oktober 05, 2022
By Thomas W
5 Faktor Penting Menjaga Tekanan Ban Mobil Tetap Stabil-otospector

Berbicara tentang tekanan ban mobil, kita memang bukan hanya menyinggung soal kenyamanan, tapi juga keselamatan. Karena pada dasarnya ban adalah salah satu komponen yang kondisinya harus prima. Apalagi jika mobil sering dipakai berkendara ke luar kota dalam kecepatan tinggi.  

Sayangnya, sering kali tekanan ban mobil tidak jadi perhatian utama. Tekanan yang kurang sering dianggap gangguan kecil yang tidak mempengaruhi performa mobil secara keseluruhan. Tak heran kalau prosedur penting: mengecek tekanan ban, justru sering terlewatkan.

Biar lebih paham, yuk kita simak 5 alasan tekanan ban mobil harus diperiksa:

#1: Tekanan Ban Berkaitan Dengan Stabilitas Mobil

Mengendarai mobil secara stabil
Mengendarai mobil dengan stabil

Tekanan angin ban mobil berhubungan langsung dengan stabilitas pengendalian mobil. Soalnya ban yang mengalami gangguan akan ikut mempengaruhi pengemudi dalam mengendalikan laju mobil.

Jika tekanan ban terlalu rendah, maka permukaan ban tidak akan menempel sempurna pada permukaan jalan. Akibatnya tingkat traksi ban akan menurun. Kondisi ini bisa kita artikan ban kurang menapak sempurna di permukaan jalan.

Akibat lain yang tidak bisa disepelekan, tekanan yang kurang juga akan menyebabkan pengereman terasa sulit. Tentu kondisi ini semakin berbahaya pada kondisi jalanan basah.

Beli Mobil Bekas - Aplikasi Otos

Baca juga: Perhatikan 5 Poin Ini Saat Pemakaian Semir Ban Mobil

#2: Tekanan Ban Mempengaruhi Kenyamanan Berkendara

Berkendara mobil di jalan secara nyaman
Mengendarai mobil di jalan

Karena menjadi bagian dari kaki-kaki mobil, maka jika terjadi gangguan pada ban, kaki-kaki juga tidak akan optimal fungsinya. Padahal kondisi kaki-kaki sangat berpengaruh pada kenyamanan mobil secara keseluruhan.

Bukti pengaruh ban pada kenyamanan adalah pada saat mobil melintasi jalanan kasar. Kaki-kaki mobil akan berinteraksi langsung dengan permukaan jalan, sehingga efeknya bisa langsung terasa sampai kabin.

Jika tekanan angin pada ban sesuai dengan rekomendasi pabrik, turbulensi pada kabin akibat jalanan yang kasar dapat direduksi. Tekanan yang pas membuat tapak ban tidak akan terlalu luas. Guncangan pun dapat diredam.

#3: Mengurangi Risiko Kecelakaan

Kecelakaan mobil di jalan raya

Seperti diketahui dalam poin sebelumnya, ban dengan tekanan angin yang sesuai, dapat membuat traksi menjadi sempurna. Itu artinya, posisi ban pada permukaan jalan akan lebih stabil sehingga risiko mobil tergelincir bisa diminimalisir.

Begitu juga sebaliknya, jika tekanan berkurang, posisi ban menjadi tidak stabil dan kurang mendapat traksi. Akibatnya mobil rentan tergelincir hingga membahayakan keselamatan.

Ban yang kurang tekanannya juga berisiko pecah sewaktu-waktu. Tekanan yang terlalu rendah akan menyebabkan defleksi pada dinding ban atau ban mobil menekuk. Defleksi akan menyebabkan anyaman kawat baja pada dinding ban jadi rusak. Jika anyaman tidak lagi sanggup menahan gerakan beban, maka bisa langsung pecah.

#4: Membuat Usia Pakai Ban Lebih Panjang

Ban mobil dalam kondisi baru
Ban mobil dalam kondisi baik

Banyak orang tidak menyadari, tekanan angin yang tepat juga bisa memperpanjang usia pakai ban mobil. Penjelasannya, tekanan ban yang lebih rendah 10 persen dibanding rekomendasinya, akan membuat ban lebih cepat tipis sebanyak 10 persen juga.

Sekilas, angka 10 persen mungkin tidak terasa besar. Namun jika tidak kunjung ditangani, kerusakan akan terjadi lebih cepat. Akibatnya, Otofriends harus membeli ban baru lagi, meski sebenarnya usia pakainya belum terlalu lama.

Usia pakai ban yang ideal adalah 40.000 km atau sekitar 3 tahunan. Artinya jika kurang dari kondisi itu, ban tergolong cepat habis.

#5: Ikut Menghemat Bahan Bakar

Indikator BBM pada dashboard
Indikator BBM pada mobil

Kondisi ban juga bisa berpengaruh pada konsumsi BBM. Jika ban kekurangan tekanan angin, permukaan ban jadi melebar sehingga friksi antara ban dan jalanan jadi semakin tinggi. Akibatnya kinerja mesin jadi lebih berat.

Pada ban dengan permukaan botak, juga bisa berakibat tidak adanya traksi permukaan ban yang optimal. Akibatnya kinerja mesin juga bekerja lebih berat dan konsumsi BBM-nya lebih boros.

Namun bukan berarti tekanan angin berlebih bisa berdampak positif. Kalau tekanan angin berlebih, traksi ban hanya terjadi di bagian tengahnya saja, sehingga membuat kembangan ban habis tidak merata.

Garansi Mobil Bekas Otospector
Garansi Mobil Bekas Otospector

Baca juga: Ban Perlu Dirawat, Berikut Beberapa Tipsnya

Bagaimana cara memeriksa kondisi ban serta kaki-kaki pada mobil bekas yang hendak dibeli?

Mobil bekas yang pernah dipakai sebagai mobil harian, apalagi jika usianya sudah tidak muda, biasanya kondisi kaki-kaki serta bannya sudah tidak sempurna lagi. Maklum saja, kaki-kaki dan ban sifatnya habis pakai.

Untuk memastikan kondisi kaki-kaki dan ban mobil bekas yang hendak dibeli, Otofriends sebaiknya melakukan test drive. Cobalah segala kondisi seperti melewati jalan berlubang, tidak rata, dan di kecepatan tinggi di jalan tol. Perhatikan, apakah ada hal-hal yang di luar dari kewajaran.

Jika Otofriends butuh hasil pemeriksaan yang lebih pasti, jangan ragu untuk memanfaatkan jasa inspeksi mobil bekas Otospector, pengecekan kondisi fisik kaki-kaki mobil termasuk dalam standar 150+ titik inspeksi Otospector.

Bagikan

Baca Artikel Lainnya

Baca Artikel Lainnya

5 Kesalahan Umum Pengemudi Mobil Transmisi Manual

Juni 04, 2022
Ada yang berpendapat, mengemudikan mobil transmisi manual sedikit lebih repot dibanding transmisi otomatis. Gak salah sih, karena belajar mengemudikan mobil manual memang butuh usaha dan waktu yang lebih. Tidak cuma “asal gas dan rem”. Meski katanya transmisi manual makin tidak populer, tapi buat para pengemudi antusias, transmisi ini justru punya keasyikan tersendiri. Sayangnya, para pengemudi
Baca lebih lanjut

Daftar Harga Mobil Keluarga Bermesin Diesel Rp 100 Jutaan

Juni 01, 2022
Sebagian dari peminat mobil bekas, diketahui selalu memantau perkembangan harga mobil keluarga di pasaran. Maklum, sejauh ini mobil keluarga atau mobil berkapasitas 7 penumpang atau lebih, masih dianggap sesuai dengan kebutuhan masyarakat Indonesia. Terutama bagi keluarga dengan anggota cukup banyak. Mobil keluarga juga dianggap punya nilai plus, jika nyaman, bermesin tangguh, dan biaya operasionalnya murah.
Baca lebih lanjut

5 Komponen Yang Bikin Biaya Servis Mobil Membengkak

Mei 30, 2022
Kata orang, biaya servis mobil kadang tidak pernah tetap. Artinya, ketika dilakukan suatu perbaikan, maka ada saja bagian-bagian lain yang butuh perhatian. Alhasil, harus diperbaiki atau diganti sekalian. Apa boleh buat, servis mobil memang bertujuan menjaga kondisi mobil agar tetap dalam kondisi prima. Ada perbaikan yang sifatnya ringan, ada pula yang berat. Umumnya besaran biasa
Baca lebih lanjut